Selamat Datang di Website Resmi Muhammad Akbar bin Zaid “Assalamu Alaikum Warahmtullahi Wabarakatu” Blog ini merupakan blog personal yg dibuat & dikembangkan oleh Muhammad Akbar bin Zaid, Deskripsinya adalah "Referensi Ilmu Agama, Inspirasi, Motivasi, Pendidikan, Moralitas & Karya" merupakan kesimpulan dari sekian banyak kategori yang ada di dalam blog ini. Bagi pengunjung yang ingin memberikan saran, coretan & kritikan bisa di torehkan pada area komentar atau lewat e-mail ini & bisa juga berteman lewat Facebook. Terimah Kasih Telah Berkunjung – وَالسٌلام عَلَيْكُم

Penghapus Dosa Adalah Bertaubat Kepada Allah


Suatu hari, saat 'Ali ibn Abu Ṭaalib dan Al-Ḥussain ibn' Ali berjalan bersama, mereka mendengar seorang pria sedang memohon kepada Allah. Pria itu memohon kepada Allah untuk memaafkannya atas kejahatannya yang jahat. Nada yang tulus dan kata-kata yang fasih membangkitkan minat Ali, yang berpaling kepada anaknya dan berkata, "Tidakkah kamu mendengar orang yang sangat menyesal karena dosanya? Pergi menyusulnya dan panggil dia." 
Ketika Al-Ḥussain menyusul pria itu, dia melihat bahwa dia terlihat bersih, berbau baik, dengan pakaian bagus dan sangat tampan - kecuali bahwa dia tampak lumpuh di sisi kanan tubuhnya. Al-Ḥussain berkata, "Jawablah panggilan Pemimpin orang-orang mukmin, 'Ali bin Abu Ṭaalib.' 
Sambil menyeret sisi kanannya, pria itu mengikuti Al-Ḥussain kembali ke tempat 'Ali menunggunya. 
'Ali bertanya, " 
Siapa Anda dan apa ceritamu? " Orang itu berkata," Ceritaku adalah tentang orang yang tidak memenuhi hak orang lain dan sekarang dihukum karena itu. 
"Ali bertanya," Dan apakah namamu? " 
Orang itu berkata," Munaazil ibn Laaḥiq, " 
Ali bertanya," Dan apa ceritamu? " 
Orang itu berkata," Saya terkenal di kalangan orang Arab karena eksploitasi yang sembrono dan penuh dosa. Penyayang dan baik hati, ayah saya akan selalu menasihati saya dan menyarankan saya untuk memperbaiki jalan saya. Dia akan mengingatkan saya akan hukuman Allah, dengan mengatakan, 'Anakku, jangan melawan Dia yang menghukum dengan api neraka!' Ketika dia akan terus memberi nasihat kepada saya, saya merasakan suaranya berkaca-kaca. Saya akan merasa sangat frustrasi sehingga saya bisa mengalahkannya dengan pukulan keras. 
Sebagai tanggapan atas pukulan saya, suatu hari dia berkata, 'Demi Allah, aku akan berpuasa tanpa berbuka puasa dan aku akan berdoa tanpa berhenti untuk tidur.' Dia berpuasa selama seminggu penuh, tapi tidak melihat perubahan dalam perilaku saya, dia menaiki seekor unta dan berangkat untuk melakukan haji. Kata-kata perpisahannya adalah, 'Saya pergi ke Rumah Allah, dan di sana saya akan mencari pertolongan dari Allah terhadap Anda.' Ketika sampai di Makkah, dia memeluk tabir Ka'bah dan memohon kepada saya, meminta Allah untuk membuat saya lumpuh di satu sisi tubuh saya. Demi Dia yang mengangkat langit dan menurunkan hujan, ayahku tidak segera menyelesaikan permohonannya daripada aku lumpuh di sisi kananku, yang menjadi seperti sepotong kayu. 
Siapapun yang kemudian akan melewatiku akan menunjuk kepadaku dan berkata, 'Allah menjawab permohonan ayahnya untuk melawannya.' '' Ali bertanya, " 
Apa yang dilakukan ayahmu? " Pria itu menjawab," Wahai Pemimpin Orang-orang yang Percaya, setelah dia merasa senang dengan saya, saya memintanya untuk kembali dan memanggil Allah untuk saya. Dia setuju untuk melakukannya. Aku berjalan di sampingnya saat mengendarai untanya, sampai kami sampai di sebuah tempat bernama Lembah Arak. Ketika sampai di sana, sekelompok burung terbang menjauh dari sebatang pohon, gerakan mendadak mereka menakut-nakuti unta. 
Saat unta berlari dalam keadaan ketakutan, ayahku terjatuh dan meninggal . " Sudah pasti terlambat bagi pria itu, tapi belum terlambat, jadi Ali menasihatinya untuk terus memohon dan bertobat karena kesalahan masa lalunya. . 'Ali kemudian berpisah dari pria itu, tapi sebelum meninggalkannya, dia mengajarkan kepadanya permohonan yang harus ditakutkan orang.
Moral & Pelajaran
Cerita ini mengajarkan kepada kita bahwa ketika kita berdosa kita dapat diujicobakan dan dihukum dalam kehidupan ini dan hukuman itu tidak eksklusif untuk kehidupan selanjutnya. Kami juga mempelajari keparahan orang tua yang tidak taat dan bahwa permohonan mereka untuk atau terhadap anak-anak mereka diterima, karena Nabi Muhammad SAW bersabda: Permohonan doa tiga orang diterima dan ada Tidak diragukan lagi tentang penerimaan mereka: ayah, seorang musafir, orang yang dianiaya. " (Ahmad, Abu Dawud, Tirmidzi)

Terimah Kasih atas kunjungan Ta' semoga artikel ini bermamfaat... @Wassalam

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Penghapus Dosa Adalah Bertaubat Kepada Allah"