Selamat Datang di Website Resmi Muhammad Akbar bin Zaid “Assalamu Alaikum Warahmtullahi Wabarakatu” Blog ini merupakan blog personal yg dibuat & dikembangkan oleh Muhammad Akbar bin Zaid, Deskripsinya adalah "Referensi Ilmu Agama, Inspirasi, Motivasi, Pendidikan, Moralitas & Karya" merupakan kesimpulan dari sekian banyak kategori yang ada di dalam blog ini. Bagi pengunjung yang ingin memberikan saran, coretan & kritikan bisa di torehkan pada area komentar atau lewat e-mail ini & bisa juga berteman lewat Facebook. Terimah Kasih Telah Berkunjung – وَالسٌلام عَلَيْكُم

Ar-Rasheed Pemimpin Dengan Integritas yang Kuat


Ar-Rasheed, penguasa abad pertama, pernah berkata kepada al-Fudayl ibn 'Iyaad, "tegurlah aku." 
Al-Fudayl berkata, "Hai Pemimpin Yang Setia! Sesungguhnya kakekmu, Al-'Abbaas, paman Nabi (semoga damai sejahtera Allah besertanya), pernah pergi kepada Nabi dan berkata, 'Wahai Rasulullah Allah menunjuk saya untuk menjadi pemimpin. ' Rasulullah saw bersabda, 'Paman saya, memang, menjadi pemimpin menyebabkan kesedihan dan penyesalan pada hari kiamat Jika Anda dapat pergi tanpa menjadi pemimpin, maka lakukanlah!' " 
Ar-Rasheed dipindahkan Untuk menangis, dia berkata, "Beri aku lebih banyak." 
Al-Fudayl memandang Ar-Rasheed dan berkata, "Wahai orang yang memiliki wajah tampan, jika Anda bisa melindungi wajah itu dari api neraka maka lakukanlah. Dan waspadalah jika pernah menipu atau mengkhianati bangsamu." 
Karena tersentuh oleh kata-kata Al-Fudayl, Ar-Rasheed ingin menghadiahi dia. Ar-Rasheed bertanya, "Apakah Anda memiliki hutang?" 
Al-Fudayl berkata, "Bagi Tuhanku, ya, dan Dia akan meminta pertanggungjawaban saya untuk mereka." 
Ar-Rasheed berkata, "Saya tentu saja mengacu pada hutang kepada manusia lain." 
Setelah Al-Fudayl menjawab yang negatif, Ar-Rasheed berkata kepada salah satu asistennya, "Berikan 1000 dinar, yang bisa dia gunakan untuk membantu keluarganya." 
Al-Fudayl sangat tersinggung dengan kata-kata ini dan berkata, "SubḥanAllah! (Betapa sempurnanya Allah) Saya membimbing Anda untuk selamat dan Anda ingin memberi penghargaan kepada saya dengan jumlah duniawi yang remeh ini!" 
Dia kemudian pergi, setelah menolak untuk mengambil apapun. Ar-Rasheed bertanya, "Apakah Anda memiliki hutang?" Al-Fudayl berkata, "Bagi Tuhanku, ya, dan Dia akan meminta pertanggungjawaban saya untuk mereka." Ar-Rasheed berkata, "Saya tentu saja mengacu pada hutang kepada manusia lain." Setelah Al-Fudayl menjawab yang negatif, Ar-Rasheed berkata kepada salah satu asistennya, "Berikan 1000 dinar, yang bisa dia gunakan untuk membantu keluarganya.
" Al-Fudayl sangat tersinggung dengan kata-kata ini dan berkata, "SubḥanAllah! (Betapa sempurnanya Allah) Saya membimbing Anda untuk selamat dan Anda ingin memberi penghargaan kepada saya dengan jumlah duniawi yang remeh ini!" Dia kemudian pergi, setelah menolak untuk mengambil apapun. Ar-Rasheed bertanya, "Apakah Anda memiliki hutang?" Al-Fudayl berkata, "Bagi Tuhanku, ya, dan Dia akan meminta pertanggungjawaban saya untuk mereka." Ar-Rasheed berkata, "Saya tentu saja mengacu pada hutang kepada manusia lain.
" Setelah Al-Fudayl menjawab yang negatif, Ar-Rasheed berkata kepada salah satu asistennya, "Berikan 1000 dinar, yang bisa dia gunakan untuk membantu keluarganya." Al-Fudayl sangat tersinggung dengan kata-kata ini dan berkata, "SubḥanAllah! (Betapa sempurnanya Allah) Saya membimbing Anda untuk selamat dan Anda ingin memberi penghargaan kepada saya dengan jumlah duniawi yang remeh ini!" Dia kemudian pergi, setelah menolak untuk mengambil apapun. Saya tentu saja mengacu pada hutang kepada manusia lain.
" Setelah Al-Fudayl menjawab dengan negatif, Ar-Rasheed berkata kepada salah satu asistennya," Berikan 1000 dinar, yang dapat dia gunakan untuk membantu keluarganya. " Al- Fudayl sangat tersinggung oleh kata-kata ini dan berkata, "SubḥanAllah! (Betapa sempurnanya Allah) Saya membimbing Anda untuk keselamatan dan Anda ingin memberi penghargaan kepada saya dengan jumlah uang duniawi yang remeh ini! " Dia kemudian pergi, setelah menolak untuk mengambil apapun. Saya tentu saja mengacu pada hutang kepada manusia lain.
" Setelah Al-Fudayl menjawab dengan negatif, Ar-Rasheed berkata kepada salah satu asistennya," Berikan 1000 dinar, yang dapat dia gunakan untuk membantu keluarganya. " Al- Fudayl sangat tersinggung oleh kata-kata ini dan berkata, "SubḥanAllah! (Betapa sempurnanya Allah) Saya membimbing Anda untuk keselamatan dan Anda ingin memberi penghargaan kepada saya dengan jumlah uang duniawi yang remeh ini! " Dia kemudian pergi, setelah menolak untuk mengambil apapun.
Moral & Pelajaran
Dari cerita ini kita bisa mempelajari beberapa karakteristik penguasa yang baik, yang membuat para ilmuwan menutup nasihat dan mereka terbuka terhadap nasihat itu. Kita juga belajar bahwa jika seseorang dapat menghindari menjadi pemimpin maka mereka harus menghindarinya seperti yang disebutkan dalam hadits di dalam cerita. Kami juga belajar tentang ketulusan Al-Fudayl dimana dia ingin memberikan nasehat semata-mata demi Allah dan tidak untuk keuntungan apapun dan bahwa dia menghargai pengetahuan akhirat lebih jauh dari pada harta benda.

Baca Juga: Kisah Juraij sang Penyembah

Terimah Kasih atas kunjungan Ta' semoga artikel ini bermamfaat... @Wassalam

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ar-Rasheed Pemimpin Dengan Integritas yang Kuat"