Selamat Datang di Website Resmi Muhammad Akbar bin Zaid “Assalamu Alaikum Warahmtullahi Wabarakatu” Blog ini merupakan blog personal yg dibuat & dikembangkan oleh Muhammad Akbar bin Zaid, Deskripsinya adalah "Referensi Ilmu Agama, Inspirasi, Motivasi, Pendidikan, Moralitas & Karya" merupakan kesimpulan dari sekian banyak kategori yang ada di dalam blog ini. Bagi pengunjung yang ingin memberikan saran, coretan & kritikan bisa di torehkan pada area komentar atau lewat e-mail ini & bisa juga berteman lewat Facebook. Terimah Kasih Telah Berkunjung – وَالسٌلام عَلَيْكُم

4 Alasan Yang Seharusnya Membuat Kita Berhenti Merokok

✅ *1. DIPERINGATKAN OLEH ROKOK SENDIRI*

Bahaya Rokok itu diperingatkan oleh rokok itu sendiri!

Kalau kita membeli makanan atau minuman, dan pada kemasan makanan/ minuman itu terdapat  peringatan:

"MENGKONSUMSI INI DAPAT MENGAKIBATKAN *SERANGAN JANTUNG*, *IMPOTENSI*, *GANGGUAN KEHAMILAN*, atau bahkan (yang terbaru): *MEROKOK MEMBUNUHMU*"

Apa kira2 kita masih tetap berani makan Roti tsb atau tidak?

(Dan dari peringatan tersebut diatas juga dapat dijadikan sebagai warning bagi para muslimah yang hendak memilih calon suami, *_hati2, kalo dia seorang perokok, jangan2 sudah kena penyakit yang ke 2 diatas, akhirnya bisa kecewa nanti_*(he-he-he.)

☆ _Belum lagi puluhan bahaya yang lain, yang telah diperingatkan diberbagai tempat, karena memang bahaya Rokok ini disepakati oleh seluruh dokter, dari semua negara baik muslim ataupun non muslim_

 
✅ *2. AJARAN ISLAM JUGA MELARANG MEROKOK*

Pada zaman Rasulullah _shallallahu ‘alaihi wasallam_ memang rokok itu belum ada, namun sesungguhnya Islam datang dengan pokok yang umum, mengharamkan segala sesuatu yang membahayakan tubuh, mengganggu orang di dekatnya, atau menyia-nyiakan harta. Inilah dalil-dalil yang menunjukkan hukum rokok.

➡ 1. Allâh _Azza wa Jalla_ berfirman:

*وَيُحِلُّ لَهُمُ الطَّيِّبَاتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيْهِمُ الْخَبَائِثَ*

*_"Dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk."_* (Al-A’raf: 157).

- Dan rokok merupakan perkara buruk yang memudharatkan dan baunya pun busuk.

➡ 2. Allah ta’ala berfirman,

*وَلاتُلْقُوابِأَيْدِيكُمْإِلَىالتَّهْلُكَةِ*

*_"Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan"._* (Al-Baqarah: 195).

- Rokok akan menyebabkan penyakit yang mematikan seperti TBC, kanker dan lain-lain.

➡ 3. Allah _ta’ala_ berfirman,

*وَلاتَقْتُلُواأَنْفُسَكُمْ*

*_"Janganlah kalian membunuh jiwa-jiwa kalian."_* (An-Nisa: 29).

- Rokok itu membunuh secara perlahan-lahan.

➡ 4. Allah berfirman tentang mudharatnya khamr,

*وَإِثْمُهُمَاأَكْبَرُمِنْنَفْعِهِمَا*

*_"Tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya."_* (Al-Baqarah: 219).

- Bahaya rokok itu lebih besar dari manfaatnya, bahkan rokok itu seluruhnya membahayakan (tidak ada manfaatnya sama sekali –pent.).

➡ 5. Allah ta’ala berfirman,

*إِنَّالْمُبَذِّرِينَكَانُواإِخْوَانَالشَّيَاطِينِ*

*_"Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan."_* (Al-Isra’: 27).

- Rokok itu bentuk pemborosan dan berlebih-lebihan, termasuk perbuatannya syaithan.

➡ 6. Rasulullah _shallallahu ‘alaihi wasallam_ bersabda,

*لاَضَرَرَوَلاَضِرَارَ*

*_“Tidaklah membahayakan dan tidaklah dibahayakan”_* (Shahih, riwayat Ahmad).

- Rokok itu membahayakan orang yang menghisapnya, dan mengganggu orang yang di dekatnya serta menyia-nyiakan hartanya.

➡ 7. Rasulullah _shallallahu ‘alaihi wasallam_ bersabda,

*وَكَرِهَ(اللهُ) لَكُمْإِضَاعَةَالْمَالِ*

*_“Allah membenci penyia-nyiaan harta bagi kalian”_* (Muttafaqun ‘alaihi).

- Dan rokok merupakan penyia-nyiaan harta. Penghisapnya dibenci oleh Allah ta’ala. (*)


📚(Dinukil dari buku “Bagaimana Mendidik Putra Putri Anda” karya Asy Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu, penerbit Al Ilmu Jogjakarta. Silakan dicopy dengan mencantumkan URL Sumber: www.ulamasunnah.wordpress.com)


✅ *3. FATWA PARA ULAMA BESAR JUGA MELARANG MEROKOK*

Banyak para Ulama dari berbagai mazhab yang telah memfatwakan haramnya rokok, diantaranya adalah : Syaikh Abdul Aziz bin Baz _rohimahullohu_ (Mufti Kerajaan Saudi Arabia)

➡ *Pertanyaan :*
Syaikh Abdul Aziz bin Baz ditanya : _Apakah hukum rokok, haram atau makruh ? Dan apakah hukum menjual dan memperdagangkannya ?_

☑ *Jawaban :*
Rokok diharamkan karena ia termasuk Khabits (sesuatu yang buruk) dan mengandung banyak sekali mudharat, sementara Allah _Subhanahu wa Ta'ala_ hanya membolehkan makanan, minuman dan selain keduanya yang baik-baik saja bagi para hambaNya dan mengharamkan bagi mereka semua yang buruk(Khaba'its).

Dalam hal ini, Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman.
Artinya : *_"Mereka menanyakan kepadamu, `Apakah yang dihalalkan bagimereka' Katakanlah, `Dihalalkan bagimu yang baik-baik"_* [Al-Maidah : 4]

Demikian juga dengan firmanNya ketika menyinggung sifat Nabi Muhammad _Shallallahu `alaihi wa sallam_ dalam surat Al-Araf. Artinya : *_"…Yang menyuruh mereka mengerjakan yang ma'ruf melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk"_* [Al-A'raf : 157]

Jadi, rokok dengan segala jenisnya bukan termasuk Ath-Thayyibat (segala yang baik) tetapi ia adalah Al-Khaba'its. Demikian pula, semua hal-hal yang memabukkan adalah termasuk Al-Khaba'its. Oleh karenanya, tidak boleh merokok, menjual ataupun berbisnis dengannya sama hukumnya seperti Khamr (arak).

Adalah wajib bagi orang yang merokok dan memperdagangkannya untuk segera bertaubat dan kembali ke jalan Allah Subhanahu wa Ta'ala, menyesali perbuatan yang telah diperbuat serta bertekad untuk tidak mengulanginya lagi. Dan barangsiapa melakukan taubat dengan setulus-tulusnya, niscaya Allah akan menerimanya sebagaimana firmanNya.
Artinya : *_"Dan bertaubatlah kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung"_* [An-Nur : 31]

Dan firmanNya.
Artinya : *_"Dan sesungguhnya Aku Maha Pengampun bagi orang yang bertaubat, beriman, beramal shalih, kemudian tetap di jalan yang benar"_* [Thaha : 82]

[Kitabut Da'wah, dari fatwa Syaikh Ibn Baz, hal.236]


📚[Disalin dari buku Al-Fatawa Asy-Syar'iyyah Fi Al-Masa'il Al-Ashriyyah Min Fatawa Ulama Al-Balad Al-Haram, edisi Indonesia Fatwa-Fatwa Terkini-2, hal 21-22 Darul Haq] ref :http://www.almanhaj.or.id/


✅ *4. WEJANGAN & SENTILAN DARI BAPAK PUISI INDONESIA*

Mari kita perhatikan dan cermati lagi secara baik2 isi puisi karya pak Taufik Ismail berikut ini:


🚬 *Tuhan Sembilan Centi*

✍🏻karya *Taufik Ismail*


Meskipun telah banyak dimuat di beberapa website dan blog, maka alangkah inginnya ketika petikan nasehat yang bagus ini turut tercantum pada di blog yang sederhana ini…

Indonesia adalah sorga luar biasa ramah bagi perokok, tapi tempat siksa tak tertahankan bagi orang yang tak merokok.
Di sawah petani merokok,
di pabrik pekerja merokok,
di kantor pegawai merokok,
di kabinet menteri merokok,
di reses parlemen anggota DPR merokok,
di Mahkamah Agung yang bergaun toga merokok,
hansip-bintara-perwira nongkrong merokok,
di perkebunan pemetik buah kopi merokok,
di perahu nelayan penjaring ikan merokok,
di pabrik petasan pemilik modalnya merokok,
di pekuburan sebelum masuk kubur orang merokok.

Indonesia adalah semacam _firdaus-jannatu-na’im_ sangat ramah bagi perokok, tapi tempat siksa kubur hidup-hidup bagi orang yang tak merokok.

Di balik pagar SMU murid-murid mencuri-curi merokok,
di ruang kepala sekolah…ada guru merokok,
di kampus mahasiswa merokok,
di ruang kuliah dosen merokok,
di rapat POMG orang tua murid merokok,
di perpustakaan kecamatan ada siswa bertanya apakah ada buku tuntunan cara merokok.

Di angkot Kijang penumpang merokok,
di bis kota sumpek yang berdiri yang duduk orang bertanding merokok,
di loket penjualan karcis orang merokok,
di kereta api penuh sesak orang festival merokok,
di kapal penyeberangan antar pulau penumpang merokok,
di andong Yogya kusirnya merokok,
sampai kabarnya kuda andong minta diajari pula merokok.

Negeri kita ini sungguh nirwana kayangan para dewa-dewa bagi perokok, tapi tempat cobaan sangat berat bagi orang yang tak merokok.
Rokok telah menjadi dewa, berhala, tuhan baru, diam-diam menguasai kita.

Di pasar orang merokok,
di warung Tegal pengunjung merokok,
di restoran, di toko buku orang merokok,
di kafe di diskotik para pengunjung merokok.
Bercakap-cakap kita jarak setengah meter tak tertahankan asap rokok,
bayangkan isteri-isteri yang bertahun-tahun menderita di kamar tidur
ketika melayani para suami yang bau mulut dan hidungnya mirip asbak rokok.
Duduk kita di tepi tempat tidur ketika dua orang bergumul saling menularkan HIV-AIDS sesamanya, tapi kita tidak ketularan penyakitnya. Duduk kita disebelah orang yang dengan cueknya mengepulkan asap rokok di kantor atau di stop-an bus, kita ketularan penyakitnya. Nikotin lebih jahat penularannya ketimbang HIV-AIDS.

Indonesia adalah sorga kultur pengembangbiakan nikotin paling subur di dunia, dan kita yang tak langsung menghirup sekali pun asap tembakau itu, bisa ketularan kena.

Di puskesmas pedesaan orang kampung merokok,
di apotik yang antri obat merokok,
di panti pijat tamu-tamu disilahkan merokok,
di ruang tunggu dokter pasien merokok,
dan ada juga dokter-dokter merokok.
Istirahat main tenis orang merokok,
di pinggir lapangan voli orang merokok,
menyandang raket badminton orang merokok,
pemain bola PSSI sembunyi-sembunyi merokok,
panitia pertandingan balap mobil, pertandingan bulutangkis, turnamen sepakbola mengemisngemis mencium kaki sponsor perusahaan rokok.

_Di kamar kecil 12 meter kubik, sambil ‘ek-’ek orang goblok merokok,_
_di dalam lift gedung 15 tingkat dengan tak acuh orang goblok merokok,_
_di ruang sidang ber-AC penuh, dengan cueknya, pakai dasi, orang-orang goblok merokok._

Indonesia adalah semacam _firdaus-jannatu-na’im_ sangat ramah bagi orang perokok, tapi tempat siksa kubur hidup-hidup bagi orang yang tak merokok.
*Rokok telah menjadi dewa, berhala, tuhan baru, diam-diam menguasai kita*.

_Di sebuah ruang sidang ber-AC penuh, duduk sejumlah ulama terhormat merujuk kitab kuning dan mempersiapkan sejumlah fatwa._

Mereka ulama ahli hisap.
_Haasaba, yuhaasibu, hisaaban._
Bukan ahli hisab ilmu falak,
*_tapi ahli hisap rokok_*.

_Di antara jari telunjuk dan jari tengah mereka terselip berhala-berhala kecil, sembilan senti panjangnya, putih warnanya, kemana-mana dibawa dengan setia, satu kantong dengan kalung tasbih 99 butirnya._

_Mengintip kita dari balik jendela ruang sidang, tampak kebanyakan mereka memegang rokok dengan …

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "4 Alasan Yang Seharusnya Membuat Kita Berhenti Merokok"