Selamat Datang di Website Resmi Muhammad Akbar bin Zaid “Assalamu Alaikum Warahmtullahi Wabarakatu” Blog ini merupakan blog personal yg dibuat & dikembangkan oleh Muhammad Akbar bin Zaid, Deskripsinya adalah "Referensi Ilmu Agama, Inspirasi, Motivasi, Pendidikan, Moralitas & Karya" merupakan kesimpulan dari sekian banyak kategori yang ada di dalam blog ini. Bagi pengunjung yang ingin memberikan saran, coretan & kritikan bisa di torehkan pada area komentar atau lewat e-mail ini & bisa juga berteman lewat Facebook. Terimah Kasih Telah Berkunjung – وَالسٌلام عَلَيْكُم

Keterampilan Dasar Mengajar

BAB I
PENDAHULUAN

Mengajar adalah satu pekerjaan profesional yang menuntut kemampuan yang kompleks untuk dapat melakukannya. Sebagaimana halnya pekerjaan profesional yang lain, pekerjaan seorang guru menuntut keahlian tersendiri sehingga tidak setiap orang mampu melakukan pekerjaan tersebut sebagaimana mestinya. Ada seperangkat kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang guru. Perangkat kemampuan tersebut disebut kompetensi guru. Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan, seorang guru dituntut untuk menguasai kompetensi pedagogis, profesional, kepribadian, dan sosial.
Kompetensi pedagogis berkenaan dengan kemampuan mengelola pembelajaran dalam rangka mengaktualisasikan berbagai kompetensi yang dmiliki peserta didik. Salah satu kemampuan yang dituntut dari kompetensi ini adalah kemampuan melaksanakan pembelajaran yang mendidik. Agar dapat melaksanakan pembelajaran yang mendidik dengan baik, di samping menguasai berbagai kemampuan, guru dipersyaratkan untuk menguasai keterampilan dasar mengajar, yang merupakan salah satu aspek penting dalam kompetensi guru.
Keterampilan dasar mengajar merupakan satu keterampilan yang menuntut latihan yang terprogram untuk dapat menguasainya. Penguasaan terhadap keterampilan ini memungkinkan guru mampu mengelola kegiatan pembelajaran secara lebih efektif. Keterampilan dasar mengajar bersifat generik, yang berarti bahwa keterampilan ini perlu dikuasi oleh semua guru, baik guru TK, SD, SMP, SMA maupun dosen di perguruan tinggi. Dengan pemahaman dan kemampuan menerapkan keterampilan dasar mengajar secara utuh dan terintegrasi, guru diharapkan mampu meningkatkan kualitas proses pembelajaran.
Keterampilan mengajar bagi seorang guru adalah sangat penting kalau ia ingin menjadi seorang guru yang profesional, jadi di samping harus menguasai substansi bidang studi yang diampu, keterampilan dasar mengajar juga adalah merupakan keterampilan penunjang untuk keberhasilan dalam proses belajar mengajar.
Menurut hasil penelitian (Turney, 1979), terdapat 8 keterampilan dasar mengajar yang dianggap berperan penting dalam menentukan keberhasilan pembelajaran. Keterampilan yang dimaksud adalah keterampilan:
1.      Bertanya
2.      Memberi penguatan
3.      Mengadakan variasi
4.      Menjelaskan
5.      Membuka dan menutup pelajaran
6.      Membimbing diskusi kelompok kecil
7.      Mengelola kelas
8.      Mengajar kelompok kecil dan perorangan
Kedelapan keterampilan dasar mengajar ini akan dibagi dalam 2 artikel, yaitu dalam artikel kelima dan artikel keenam. Artikel pertama yaitu membahas tentang “Metode Pembelajaran Di SD”. Artikel kedua membahas tentang “Strategi Pembelajaran”. Artikel ketiga membahas tentang “PAKEM”. Artikel keempat membahas tentang “RPP”. Artikel kelima membahas tentang “Keterampilan Dasar Mengajar I” yang mencakup keterampilan dasar mengajar dari nomor 1 sampai nomor 4. Dan artikel keenam membahas tentang “Keterampilan Dasar Mengajar II” yang mencakup keterampilan dasar mengajar dari nomor 5 sampai nomor 8.
Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, artikel ini diorganisasikan ke dalam 4 kegiatan belajar, yaitu:
1.      Keterampilan Bertanya
2.      Keterampilan Memberi Penguatan
3.      Keterampilan Mengadakan Variasi
4.      Keterampilan Menjelaskan


BAB II
PEMBAHASAN

A. KETERAMPILAN BERTANYA
Dalam proses belajar mengajar yang dilaksanakan oleh seorang guru tidaklah lepas dari guru memberikan pertanyaan dan murid memberikan jawaban yang diajukan.
Pada kenyataannya di lapangan ada banyak guru yang tidak menguasai teknik-teknik dalam memberikan pertanyaan kepada siswa sehingga banyak pertanyaan tersebut hanya bersifat knowledge saja artinya kebanyakan hanya mengandalkan ingatan.
1. Alasan Perlunya Keterampilan Bertanya
            Ada 4 alasan mengapa seorang guru perlu menguasai keterampilan bertanya. Alasan itu antara lain:
            Pertama, pada umumnya guru masih cenderung mendominasi kelas dengan metode ceramahnya. Guru masih beranggapan bahwa dia adalah sumber informasi, sedangkan siswa adalah penerima informasi. Oleh karena itu, siswa bersikap pasif dan menerima, tanpa keinginan dan keberanian untuk mempertanyakan hal-hal yang menimbulkan keraguannya. Dengan dikuasainya keterampilan bertanya oleh guru, siswa dapat menjadi lebih aktif, kegiatan belajar mengajar menjadi lebih bervariasi dan siswa dapat berfungsi sebagai sumber informasi.
            Kedua, kebiasaan yang tumbuh dalam masyarakat kita tidak membiasakan anak untuk bertanya sehingga keinginan anak untuk bertanya selalu terpendam. Situasi seperti ini menular ke dalam kelas. Kesempatan bertanya yang diberikan oleh guru tidak banyak dimanfaatkan oleh siswa, sedangkan guru tidak berusaha untuk menggugah keinginan siswa untuk bertanya.
            Ketiga, penerapan pendekatan cara belajar siswa aktif (CBSA) dalam kegiatan pembelajaran menuntut keterlibatan siswa secara mental intelektual. Salah satu ciri dari pendekatan ini adalah keberanian siswa untuk mengajukan pertanyaan tentang hal-hal yang memang perlu dipertanyakan. Hal ini hanya mungkin terjadi jika guru sendiri menguasai keterampilan bertanya yang mampu menggugah keinginan siswa untuk bertanya.
            Keempat, adanya anggapan bahwa pertanyaan yang diajkukan guru hanya berfungsi untuk menguji pemahaman siswa.
2. Fungsi Pertanyaan
            Turney (1979) mengindentifikasi 12 fungsi pertanyaan. Keduabelas fungsi tersebut antara lain:
1.      Membangkitkan minat dan keingintahuan siswa tentang suatu topik
2.      Memusatkan perhatian pada masalah tertentu
3.      Menggalakkan penerapan belajar aktif
4.      Merangsang siswa memberikan pertanyaan sendiri
5.      Menstrukturkan tugas-tugas hingga kegiatan belajar dapat berlangsung secara maksimal
6.      Mendiagnosis kesulitan belajar siswa
7.      Mengomunikasikan dan merealisasikan bahwa semua siswa harus terlibat secara aktif dalam pembelajaran
8.      Menyediakan kesempatan bagi siswa untuk mendemonstrasikan pemahamannya tentang informasi yang diberikan
9.      Melibatkan siswa dalam memanfaatkan kesimpulan yang dapat mendorong mengembangkan proses berpikir
10.  Mengembangkan kebiasaan menanggapi pernyataan teman atau pernyataan guru
11.  Memberi kesempatan untuk belajar berdiskusi
12.  Membentu siswa menyetakan perasaan dan pikiran yang murni
3. Komponen-Komponen Keterampilan Bertanya
            Pada dasarnya keterampilan bertanya dapat dikelompokkan menjadi dua bagian besar, yaitu keterampilan bertanya dasar dan keterampilan bertanya lanjut. Setiap jenis keterampilan bertanya tersebut akan diuraikan lebih terperinci  berikut ini:
a)         Keterampilan Bertanya Dasar
            Keterampilan bertanya dasar terdiri atas 7 komponen. Ketujuh komponen-komponen itu ialah sebagai berikut:
1.      pengajuan pertanyaan secara jelas dan singkat. Hal ini bertujuan agar pertanyaan yang diberikan guru mudah dipahami oleh siswa.
2.      pemberian acuan, acuan dapat diberikan pada awal pertanyaan maupun sewaktu-waktu saat guru akan memberikan pertanyaan. Acuan tersebut berupa informasi yang perlu diketahui siswa. Hal ini bertujuan sebagai pedoman  bagi siswa dalam menjawab pertanyaan.
3.      pemusatan, yaitu memfokuskan perhatian siswa agar terpusat pada inti masalah tertentu sesuai dengan pertanyaan.
4.      pemindahan giliran, siswa pertama memberikan jawaban, kemudian guru meminta siswa kedua melengkapi jawaban siswa pertama, lalu siswa ketiga dan seterusnya. Hal ini dapat mendorong siswa untuk selalu memperhatikan jawaban yang diberikan temannya serta meningkatkan interaksi antarsiswa.
5.      penyebaran, berarti menyebarkan giliran untuk menjawab pertanyaan yang diajukan guru. Guru menunjukkan pertanyaan kepada seluruh siswa kemudian menyebarkan pertanyaan secara acak sehingga semua siswa siap untuk mendapat giliran.
6.      pemberian waktu berpikir, guru mengajukan pertanyaan kemudian menunggu beberapa saat untuk siswa berpikir bar kemudian meminta atau menunjuk siswa untuk menjawab pertanyaan.
7.      pemberian tuntunan, agar siswa yang tidak bisa menjawab atau siswa yang bisa menjawab namun tidak sesuai dengan apa yang diharapkan setelah memperoleh tuntunan dari guru siswa tersebut akan mampu memberikan jawaban yang diharapkan.
b)         Keterampilan Bertanya Lanjut
            Sesuai dengan namanya, penguasaan atas keterampilan bertanya lanjut dibentuk berdasarkan penguasaan keterampilan bertanya dasar. Ini berarti bahwa ketika menerapkan keterampilan bertanya lanjut, guru juga menerapkan atau menggunakan keterampilan bertanya dasar. Komponen keterampilan bertanya lanjut terdiri dari:
1.      pengubahan tuntutan kognitif dalam menjawab pertanyaan, guru diharapkan memberikan pertanyaan yang bersifat pemahaman, aplikasi (penerapan), alalisis dan sintesis, evaluasi, dan kreasi. Pertanyaan yang bersifat ingatan hendaknya dibatasi sesuai dengan sifat materi dan karakteristik siswa.
2.      pengaturan urutan pertanyaan, agar kemampuan berpikir siswa dapat berkembang secara baik dan wajar. Pertanyaan pada tingkat tertentu hendaknya dimantapkan, kemudian beralih ke tingkat pertanyaan yang lebih tinggi. Hal itu dikarenakan agar tidak membingungkan siswa dan tidak menghambat perkembangan kemampuan berpikir siswa.
3.      penggunaan pertanyaan pelacak, hal ini bertujuan agar guru dapat membimbing siswa untuk mengembangkan jawabannya.
4.      peningkatan terjadinya interaksi, merupakan salah satu usaha untuk meningkatkan keterlibatan mental intelektual siswa secara maksimal.
4. Prinsip Penggunaan Keterampilan Bertanya
            Dalam menerapkan keterampilan bertanya, guru hendaknya memperhatikan prinsip-prinsip penggunaan atau hal-hal yang mempengaruhi keefektifan pertanyaan sebagai berikut:
1)         kehangatan dan keantusiasan
Pertanyaan hendaknya diajukan dengan penuh keantusiasan dan kehangatan karena hal ini akan mempengaruhi kesungguhan siswa dalam menjawab pertanyaan.
2)         menghindari kebiasaan-kebiasaan berikut:
a.       mengulangi pertanyaan sendiri
Mengulangi pertanyaan sendiri akan membuat siswa tidak memperhatikan pertanyaan pertama sehingga menurunkan perhatian dan partisipasi siswa.
b.      mengulangi jawaban siswa
Mengulangi jawaban siswa yang bertujuan untuk memberikan penguatan sangat baik dilakukan oleh guru. Namun, jika guru terbiasa mengulangi jawaban siswa maka siswa lain tidak akan mendengarkan jawaban temannya karena jawabannya akan diulangi oleh guru.
c.       menjawab pertanyaan sendiri
Guru cenderung menjawab sendiri pertanyaannya kalau siswa tidak ada yang memberikan jawaban. Kebiasaan ini tidak baik karena dapat membuat siswa frustasi dan malas berpikir.
d.      mengajukan pertanyaan yang memancing jawaban serentak
Sebagai satu selingan, guru kadang-kadang mengajukan pertanyaan yang memancing jawaban serentak sehingga kelas menjadi hidup. Namun, kalau hal ini dibiasakan maka akan menurunkan fungsi pertanyaan karena guru tidak tahu siapa yang menjawab dan siswa malas berpikir karena guru tidak meminta jawaban perorangan. Untuk menghindari kebiasaan ini, guru hendaknya menyusun pertanyaan secara baik dengan tingkat kesukaran yang sesuai sehingga siswa tidak mungkin menjawabnya secara serentak.
e.       mengajukan pertanyaan ganda
Pertanyaan yang diberikan oleh guru secara ganda dapat menyebabkan siswa menjadi frustasi karena banyaknya pertanyaan dan pertanyaan-pertanyaan itu dijadikan menjadi satu pertanyaan.
Guru hendaknya memecah pertanyaan menjadi beberapa pertanyaan sehingga siswa yang kurang mampu berpikir dapat memikirkan jawaban dengan tenang dan tidak menjadi frustasi.
f.       menentukan siswa yang akan menjawab pertanyaan
Guru kadang-kadang cenderung menunjuk siswa tertentu untuk menjawab pertanyaan yang akan diajukannya. Hal ini sebaiknya dihindari karena dapat membuat siswa lain tidak memperhatikan pertanyaan guru. Sebaiknya guru mengajukan pertanyakan ke seluruh siswa, menunggu sejenak, kemudian baru menunjuk siswa tertentu untuk menjawabnya.
3)         memberikan waktu berpikir
            Pada pertanyaan tingkat lanjut, waktu berpikir yang dberikan hendaknya lebih lama dari waktu berpikir yang diberikan ketika menerapkan keterampilan bertanya dasar. Hal ini sangat perlu diperhatikan karena siswa memerlukan waktu yang cukup untuk berpikir dan menyusun jawabannya.
4)         mempersiapkan pertanyaan pokok yang akan diajukan
            Pertanyaan-pertanyaan pokok yang akan diajukan oleh guru hendaknya disiapkan secara cermat sehingga urutan tingkat kesukaran pertanyaan dapat disusun lebih dahulu dan materi pelajaran dapat dicakup secara tuntas.
5)         menilai pertanyaan yang telah diajukan
            Pertanyaan-pertanyaan pokok hendaknya dinilai oleh guru setelah pelajaran berlangsung sehingga ketepatan jumlah pertanyaan, tingkat kesukaran, kualitas pertanyaan dalam mengembangkan kemampuan berpikir, dan cakupan materinya dapat diketahui dengan jelas.
            Dengan memperhatikan prinsip-prinsip penggunaan keterampilan bertanya tersebut, diharap guru akan mampu mengembangkan kemampuan berpikir siswa serta meningkatkan keterlibatan mental intelektual siswa melalui pertanyaan-pertanyaan yang diajukannya.
B. KETERAMPILAN MEMBERI PENGUATAN
1. Pengertian Dan Tujuan Memberi Penguatan
Penguatan adalah respons yang diberikan terhadap perilaku atau perbuatan yang dianggap baik, yang dapat membuat terulangnya atau meningkatnya perilaku atau perbuatan yang dianggap baik tersebut.
            Dalam kegiatan pembelajaran, penguatan mempunyai peran penting dalam meningkatkan keefektifan kegiatan pembelajaran. Pujian atau respons positif guru terhadap perilaku perbuatan siswa yang positif akan membuat siswa merasa senang karena dianggap mempunyai kemampuan. Namun sayangnya, guru sangat jarang memuji perilaku atau perbuatan siswa yang positif. Yang sering terjadi adalah guru menegur atau memberi respons negatif terhadap perbuatan siswa yang negatif. Oleh karena itu, guru perlu melatih diri sehingga terampil dan terbiasa memberikan penguatan.
            Dalam kaitannya dengan kegiatan pembelajaran, tujuan memberi penguatan adalah untuk:
1.      meningkatkan perhatian siswa
2.      membangkitkan dan memelihara motivasi siswa
3.      memudahkan siswa belajar
4.      mengontrol dan memodifikasi tingkah laku siswa serta mendorong munculnya perilaku yang positif
5.      menumbuhkan rasa percaya diri pada diri siswa
6.      memlihara iklim kelas yang kondusif
2. Komponen Keterampilan Memberi Penguatan
            Penguatan pada dasarnya dapat diberikan dalam dua jenis yaitu penguatan verbal dan penguatan nonverbal. Komponen-komponen keterampilan memberikan penguatan yang harus dikuasai oleh guru berkaitan dengan keterampilan menggunakan kedua jenis penguatan tersebut ialah sebagai berikut:
a) Penguatan Verbal
            penguatan verbal merupakan penguatan yang paling mudah digunakan dalam kegiatan pembelajaran, yang dapat diberikan dalam bentuk komentar, pujian, dukungan, pengakuan atau dorongan yang diharapkan dapat meningkatkan tingkah laku dan penampilan siswa. Komentar, pujian, dan sebaganya tersebut dapat diberikan dalam bentuk kata-kata dan kalimat.
b) Penguatan Nonverbal
            penguatan nonverbal dapat dilakukan dengan berbagai cara antara lain ialah sebagai berikut:
1.         Mimik dan gerakan badan
Mimik dan gerakan badan seperti senyuman, anggukan, tepukan tangan atau acungan ibu jari dapat mengomunikasikan kepuasan guru terhadap respons siswa, yang tentu saja merupakan penguatan yang sangat berarti bagi siswa.
2.         Gerak mendekati
            Gerak mendekati dapat ditunjukkan guru dengan cara melangkah mendekati siswa, berdiri di samping siswa atau kelompok siswa, bahkan dalam situasi tertentu duduk bersama siswa atau kelompok siswa. Tujuan gerak mendekati adalah memberikan perhatian, menunjukkan rasa senang akan pekerjaan siswa, bahkan juga memberi rasa aman kepada siswa.
3.         sentuhan
            Sentuhan seperti menepuk-nepuk bahu atau pundak siswa, menjabat tangan siswa atau mengangkat tangan siswa yang menang jika dilakukan dengan tepat dapat merupakan penguatan yang efektif bagi siswa.
4.         kegiatan yang menyenangkan
            Pada dasarnya siswa akan menjadi senang jika diberikan kesempatan untuk mengerjakan sesuatu yang menjadi kegemarannya atau sesuatu yang memungkinkan dia berprestasi. Oleh karena itu, kegiatan yang disenangi siswa dapat digunakan sebagai penguatan.
5.         pemberian simbol atau benda
            Dalam situasi tertentu, penguatan dapat pula diberikan dalam bentuk simbol atau benda tertentu. Simbol dapat berupa tanda cek (V), komentar tertulis pada buku siswa, berbagai tanda dengan warna tertentu. Sementara itu, benda yang digunakan sebagai penguatan adalah benda-benda kecil yang harganya tidak terlalu mahal, tetapi berarti bagi siswa. Misalnya, kartu bergambar, pensil atau buku tulis, pin atau benda-benda kecil lainnya.
c) Penguatan Tak Penuh
            Selain kedua jenis penguatan di atas, ada satu cara pemberian penguatan yang disebut dengan penguatan tak penuh. Sesuai dengan namanya, penguatan tak penuh diberikan untuk jawaban atau respons siswa yang hanya sebagian benar, sedangkan bagian lainnya masih perlu diperbaiki. Untuk itu guru berkata: “Bagian pertama dari jawaban Anda sudah benar, tetapi alasan yang Anda berikan belum mantap”. Kemudian guru meminta siswa lain untuk memperbaiki jawaban yang masih perlu diperbaiki tersebut. Dengan cara seperti itu, siswa akan memahami kualitas jawabannya sehingga penguatan yang diberikan guru benar-benar bermakna.
3. Prinsip Penggunaan Keterampilan Memberi Penguatan
            Agar penguatan yang diberikan guru dapat berfungsi secara efektif, guru hendaknya memperhatikan prinsip-prinsip pemberian penguatan sebagai berikut:
1)         kehangatan dan keantusiasan
            Penguatan yang diberikan guru haruslah disertai dengan kehangatan dan keantusiasan. Kehangatan dan keantusiasan dapat ditunjukkan dengan berbagai cara, misalnya dengan muka/wajah berseri disertai senyuman, suara yang riang penuh dengan perhatian atau sikap yang memberi kesan bahwa penguatan yang diberikan memang sungguh-sungguh. Sebaliknya, penguatan yang diberikan dengan suara lesu, sikap acuh tak acuh, wajah yang murung, tidak akan ada dampak positif bagi siswa, bahkan hanya akan menimbulkan kesan negatif bagi siswa.
2)         kebermaknaan
            Penguatan yang diberikan guru haruslah bermakna bagi siswa. Artinya, siswa memang merasa terdorong untuk meningkatkan penampilannya.
3)         menghindari penggunaan respons negatif
            Respons negatif seperti kata-kata kasar, cercaan, hinaa, hukuman atau ejekan dari guru merupakan senjata ampuh yang dapat menghancurkan iklim kelas yang kondusif dan kepribadian siswa sendiri. Oleh karena itu, guru hendaknya menghindari segala jenis respons negatif tersebut.
            Di samping ketiga prinsip di atas, dalam meberikan penguatan, guru hendaknya memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
1)         sasaran penguatan
            Sasaran penguatan yang diberikan oleh guru harus jelas. Misalnya memberikan penguatan kepada siswa tertentu, “Maron, karanganmu bagus sekali”.
            Contoh penguatan kepada kelompok siswa ataupun kepada seluruh siswa secara utuh, “Wah, Ibu bangga benar dengan kedisiplinan kelas 2 ini”.
            Dengan demikian, setiap penguatan yang diberikan oleh guru harus jelas sasarannya, apakah dituju kepada pribadi tertentu, kepada kelompok kecil siswa atau kepada seluruh siswa.
2)         penguatan harus diberikan dengan segera
            Agar dampak positif yang diharapkan tidak menurun bahkan hilang penguatan haruslah diberikan segera setelah siswa menunjukkan respons yang diharapkan. Dengan kata lain, tidak ada waktu tunggu antara respons yang ditunjukkan dengan penguatan yang diberikan.
3)         variasi dalam penggunaan
            Pemberian penguatan haruslah dilakukan dengan variasi yang kaya sehingga dampaknya cukup tinggi bagi siswa yang menerimanya. Penguatan verbal dengan kata-kata yang sama dan terus-menerus akan kehilangan makna hingga tidak berarti apa-apa bagi siswa. Demikian juga penguatan nonverbal yang dilakukan secara terus-menerus akan membosankan dan tidak berdampak apa-apa, bahkan mungkin akan menimbulkan respons negatif, misalnya menjadi bahan tertawaan. Oleh karena itu, guru hendaknya berusaha mencari variasi baru dalam memberi penguatan
C. KETERAMPILAN MENGADAKAN VARIASI
1. Pengertian Dan Tujuan
            Variasi adalah keanekaan yang membuat sesuatu tidak monoton. Variasi dapat berwujud perubahan-perubahan atau perbedaan-perbedaan yang sengaja diciptakan/dibuat untuk memberikan kesan yang unik. Tanpa variasi hidup ini akan menjadi membosankan.
            Variasi dalam kegiatan pembelajaran bertujuan antara lain untuk hal-hal sebagai berikut:
a)      menghilangkan kebosanan siswa dalam belajar
b)      meningkatkan motivasi siswa dalam mempelajari sesuatu
c)      mengembangkan keinginan siswa untuk mengetahui dan menyelidiki hal-hal baru
d)     melayani gaya belajar siswa yang beraneka ragam
e)      meningkatkan kadar keaktifan/keterlibatan siswa dalam kegiatan pembelajaran.
2. Komponen-Komponen Keterampilan Mengadakan Variasi
Pada dasarnya variasi dalam kegiatan pembelajaran dapat dikelompokkan menjadi 3 kelompok, yakni:
a.       Variasi dalam gaya mengajar
b.      Variasi dalam pola interaki
c.       Variasi dalam penggunaan alat bantu pembelajaran
1.         Variasi dalam gaya mengajar
            Hal-hal yang berkaitan dengan gaya mengajar yang dapat divariasikan oleh seorang guru ialah sebagai berikut:
a)      Variasi suara, suara guru dapat dikatakan merupakan faktor yang sangat penting di dalam kelas karena sebagian besar kegiatan kelas akan bersumber dari hal-hal yang disampaikan guru secara lisan.
b)      Pemusatan perhatian, yaitu dengan mengucapkan kata-kata tertentu secara khusus disertai isyarat atau gerakan seperlunya. Misalnya, guru mengucapkan, “Jangan lupakan ini!”, sambil menggarisbawahi kata-kata yang dimaksud.
c)      Kesenyapan, yaitu diam sejenak sambil memandang kepada siswa-siswa yang sedang sibuk sendiri.
d)     Mengadakan kontak pandang, merupakan salah satu senjata ampuh bagi guru dalam mengajar dengan tujuan mengecek pemahaman siswa atau memberi perhatian khusus, mencerminkan keakraban hubungan antara guru dan siswa dalam belajar mengajar.
e)      Gerakan badan dan mimik, merupakan alat komunikasi yang efektif yang dapat mengkomunikasikan pesan secara lebih efektif dibandingkan dengan ucapan yang bertele-tele.
f)       Perubahan dalam posisi guru, harus dilakukan dengan niat tertentu serta terkesan wajar dan tidak dibuat-buat.
2.         Variasi dalam pola interaksi
            Dilihat dari pengorganisasian siswa, pola interaksi dapat dibedakan menjadi 3 yaitu pola interaksi klasikal, kelompok, dan perorangan. Berikut ini contoh variasi pola interaksi antara lan:
a) kegiatan klasikal
1.      Mendengarkan informasi dan tanya jawab secara klasikal/diskusi klasikal
2.      Demonstrasi oleh guru atau siswa tentang satu keterampilan atau percobaan
3.      Menyaksikan tayangan film, video atau permainan peran yang kemudian diikuti oleh diskusi atau tugas-tugas lain
b) kegiatan kelompok
1.      Mendiskusikan pemecahan suatu masalah
2.      Menyelesaikan suatu proyek. Misalnya laporan tentang suatu kegiatan
3.      Melakukan suatu percobaan/observasi
4.      Melakukan latihan suatu keterampilan
c) kegiatan berpasangan
1.      Merundingkan jawaban pertanyaan yang diajukan secara klasikal
2.      Latihan menggunakan alat tertentu
d) kegiatan perorangan
1.      Membaca atau menelaah suatu materi
2.      Mengerjakan tugas-tugas individual
3.      Melakukan observasi
4.      Melakukan percobaan
5.      Memikirkan penyelesaian suatu masalah
3. Variasi penggunaan alat bantu pembelajaran
            Alat dan media pembelajaran merupakan suatu faktor yang penting dalam proses kegiatan pembelajaran. Alat bantu pelajaran dapat divariasikan sesua dengan fungsinya serta variasi kesensitifan indera para siswa. Sebagaimana diketahui ada siswa yang lebih mudah belajar dengan cara mendengarkan, melihat, meraba, mencium atau diberi kesempatan untuk memanipulasi media/alat bantu yang digunakan. Sesuai dengan variasi tersebut maka variasi penggunaan alat bantu pembelajaran dapat dikelompokkan sebagai berikut:
1.      Variasi alat bantu pembelajaran yang dapat dilihat
Contohnya: gambar-gambar, diagram, grafik, papan, buletin, slide presentasi, ukiran, peta, globe dan semua alat yang dapat dilihat oleh manusia.
2.      Variasi alat bantu pembelajaran yang dapat didengar
Contohnya: rekaman suara binatang, rekaman pidato, rekaman nyanyian, rekaman kuis atau ujian listenning, radio, dll.
3.      Variasi alat bantu pembelajaran yang dapat diraba dan dimanipulasi
Contohnya: biji-bijian, binatang kecil yang hidup, patung, alat mainan, alat-alat laboratorium, globe, dll.
3. Prinsip Penggunaan
            Agar variasi dapat berfungsi secara efektif, guru perlu memperhatikan prinsip penggunaan sebagai berikut:
a.       Variasi yang dibuat harus mengandung maksud tertentu serta sesuai dengan tujuan yang ingin dcapai, karakteristik kemampuan siswa, latar belakang sosial budaya, materi yang sedang disajikan, dan kemampuan guru menciptakan variasi tersebut
b.      Variasi harus terjadi secara wajar, tidak berlebihan sehingga tidak mengganggu terjadinya proses belajar
c.       Variasi harus berlangsung secara lancar dan berkesinambungan, hingga tidak merusak suasana kelas dan tidak mengganggu jalannya kegiatan belajar
d.      Komponen-komponen variasi yang memerlukan pengorganisasian dan perencanaan yang baik perlu dirancang secara cermat dan dicantumkan dalam rencana pembelajaran. Selain itu, perubahan komponen keterampilan mengadakan variasi dapat dilakukan selama kegiatan pembelajaran berlangsung sesuai dengan balikan yang diterima guru dari siswa selama pembelajaran berlangsung.
D. KETERAMPILAN MENJELASKAN
1. Pengertian Dan Tujuan
Menjelaskan adalah penyajian informasi secara lisan yang diorganisasikan secara sistematik yang bertujuan untuk menunjukkan hubungan, antara sebab akibat, yang diketahui dan yang belum diketahui.
Dari segi etimologis, kata menjelaskan mengandung makna “membuat sesuatu menjadi jelas”. Dalam kegiatan terkandung makna pengkajian makna secara sistematis sehingga yang menerima penjelasan memiliki gambaran yang jelas tentang hubungan informasi yang satu dengan informasi lainnya. Misal hubungan informasi baru dengan lama, hubungan sebab akibat, hubungan antara teori dan praktik, atau hubungan antara dalil-dalil dengan contoh.
Kegiatan menjelaskan mempunyai beerapa tujuan. Tujuan-tujuan tersebut antara lain ialah:
a.       Membantu siswa memahami berbagai konsep, hukum, dalil, dan sebagainya secara objektif dan bernalar.
b.      Membimbing siswa menjawab pertanyaan “mengapa” yang muncul dalam proses pembelajaran.
c.       Meningkatkan keterlibatan siswa dalam memecahkan berbagai masalah melalui cara berpikir yang lebih sistematis.
d.      Mendapatkan balikan dari siswa tentang tingkat pemahamannya terhadap konsep yang dijelaskan dan untuk mengatasi salah pengertian.
e.       Memberi kesempatan kepada siswa untuk menghayati proses penalaran dalam penyelesaian ketidakpastian.
Sementara itu, penguasaan keterampilan menjelaskan akan memungkinkan guru untuk:
a.       Meningkatkan efektivitas pembicaraan di kelas sehingga benar-benar merupakan penjelasan yang bermakna bagi siswa.
b.      Memperkirakan tingkat pemahaman siswa terhadap penjelasan yang diberikan.
c.       Membantu siswa menggali pengetahuan dari berbagai sumber.
d.      Mengatasi kekurangan berbagai sumber belajar.
e.       Menggunakan waktu secara efektif.
2. Komponen-Komponen Keterampilan Menjelaskan
            Keterampilan memberi penjelasan dapat dikelompokkan menjad dua bagian besar, yaitu:
1.   Keterampilan merencanakan penjelasan
a.       Merencanakan isi pesan (materi) pembelajaran, merupakan tahap awal dalam proses menjelaskan. Di dalamnya mencakup: (1) menganalisis masalah yang akan dijelaskan secara keseluruhan termasuk unsur-unsur yang terkait, (2) menetapkan jenis hubungan antara unsur-unsur yang berkaitan tersebut, (3) menelaah hukum, rumus, prinsip atau generalisasi yang mungkin dapat digunakan dalam menjelaskan masalah yang ditentukan.
b.      Menganalisis karakteristik penerimaan pesan, agar guru mampu mengetahui apakah siswanya sudah paham tentang materi yang dijelaskan atau masih belum paham.
2.   Keterampilan menyajikan penjelasan
a.       Kejelasan ucapan dalam berbicara, sangat menentukan kualitas suatu penjelasan.
b.      Penggunaan contoh dan ilustrasi, agar penjelasan akan lebih menarik dan mudah dipahami.
c.       Pemberian tekanan, agar siswa lebih menangkap inti permasalahan yang djelaskan.
d.      Balikan, untuk memeriksa pemahaman siswa dengan cara mengajukan pertanyaan atau ekspresi wajah siswa setelah mendengarkan penjelasan guru.
3. Prinsip Penggunaan Keterampilan Menjelaskan
            Dalam memberikan penjelasan, guru perlu memperhatikan hal-hal seperti di bawah ini:
a.       Memperhatikan kaitan antara yang menjelaskan (guru) dengan yang mendengarkan (siswa) dan bahan yang djelaskan (materi).
b.      Penjelasan dapat diberikan pada awal, tengah, dan akhir pelajaran, tergantung dari munculnya kebutuhan akan penjelasan.
c.       Penjelasan yang diberikan harus bermakna dan sesuai dengan tujuan pelajaran.
d.      Penjelasan dapat disajikan sesuai dengan rencana guru atau bila kebutuhan akan suatu penjelasan muncul dari siswa.

BAB III
PENUTUP

            Guru perlu menguasa keterampilan bertanya karena:
a.       Guru cenderung mendominasi kelas dengan ceramah.
b.      Siswa belum terbiasa mengajukan pertanyaan.
c.       Siswa harus dilibatkan secara mental intelektual secara maksimal.
d.      Adanya anggapan bahwa pertanyaan hanya berfungsi untuk menguji pemahaman siswa.
Penguatan adalah respons yang dberikan ole guru terhadap perilaku siswa yang baik, yang menyebabkan siswa tersebut terdorong untuk mengulangi atau meningkat perilaku baik tersebut.
Variasi adalah keanekaan yang membuat sesuatu menjadi tidak monoton. Variasi dalam kegiatan pembelajaran dapat menghilangkan kebosanan, meningkatkan minat dan keingintahuan siswa, melayani gaya belajar yang beragam, serta meningkatkan kadar keaktifan siswa.
Keterampilan menjelaskan sangat penting bagi guru karena sebagian besar percakapan guru yang mempunyai pengaruh terhadap pemahaman siswa adalah berupa penjelasan.

            DAFTAR PUSTAKA

Anitah, Sri. 2009. Strategi Pembelajaran di SD. Jakarta: Universitas Terbuka. Hal: 7.1-7.61
 http://maron11materikuliah.blogspot.com



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Keterampilan Dasar Mengajar"