Selamat Datang di Website Resmi Muhammad Akbar bin Zaid “Assalamu Alaikum Warahmtullahi Wabarakatu” Blog ini merupakan blog personal yg dibuat & dikembangkan oleh Muhammad Akbar bin Zaid, Deskripsinya adalah "Referensi Ilmu Agama, Inspirasi, Motivasi, Pendidikan, Moralitas & Karya" merupakan kesimpulan dari sekian banyak kategori yang ada di dalam blog ini. Bagi pengunjung yang ingin memberikan saran, coretan & kritikan bisa di torehkan pada area komentar atau lewat e-mail ini & bisa juga berteman lewat Facebook. Terimah Kasih Telah Berkunjung – وَالسٌلام عَلَيْكُم

Latihan Circuit Trainning (Pendididkan Kepelatihan Olahraga FIK UNM)



Oleh: Muhammad Akbar, S.Pd
(Penulis & Guru SMP IT Wahdah Islamiyah, Serta
Alumni Pendididkan Kepelatihan Olahraga
Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Makassar)


Salah bentuk latihan yang lazim digunakan untuk mengukur tingkat kebugaran jasmani. Latihan sirkuit terdiri atas beberapa bentuk aktivitas komponen fisik yang terpadu dan berkesinambungan dengan membentuk pos-pos khusus. Pada setiap pos dapat ditentukan bentuk dan teknik gerakan atau aktivitas fisik yang harus dilakukan, sesuai dengan petunjuk yang telah ditetapkan. Adapun jumlah pos dapat disesuaikan dengan rencana program latihan atau kebutuhan komponen fisik yang akan dilatih. Sistem circuit training diperkenalkan oleh Morgan dan Adamson pada tahun 1953 di University of Leeds di Negara Inggris.
Latihan sirkuit pada umumnya dilakukan di satu tempat yang cukup luas dan representatif untuk menunjang pelaksanaan latihan tersebut. Latihan ini juga dapat dilaksanakan di tempat-tempat yang ada di lingkungan sekitar. Misalnya, taman kota, taman kantor atau sekolah, ruang fitnes, lapangan, atau lahan yang cukup luas.
1.  Aktivitas dalam Latihan Sirkuit
Latihan sirkuit ini mengambil bentuk suatu seri aktivitas jasmani yang dilakukan dalam pos-pos latihan yang terletak di sepanjang lintasan untuk jalan kaki, joging, atau lari. Pada setiap pos latihan ditempatkan papan yang memuat petunjuk bagaimana berlatih olahraga dengan menggunakan alat yang tersedia. Tercantum pula berapa set dan pengulangan dalam melakukan gerakan tersebut. Dengan demikian, siswa atau atlet dapat melakukan dengan saksama sesuai dengan kemampuan dan kesenangannya masing-masing.
Berikut ini contoh lintasan beserta pos-pos yang digunakan dalam  latihan sirkuit.

Gambar: Pos-pos dalam latihan sirkuit

Contoh latihan sirkuit yang dilaksanakan di taman kota yang dapat berfungsi sebagai tempat olahraga, yaitu sebagai berikut.
  1. Jumlah pos terdiri atas 8 pos.
  2. Setiap gerakan dilakukan pengulangan 15 kali atau sesuai petunjuk dengan 2 set.
  3. Semua dilakukan sebanyak 2 seri (2 putaran pos).
  4. Interval antar pos 3–4 menit dilakukan dengan joging atau jalan santai
  5. Setiap pos diisi dengan jenis olahraga yang berbeda-beda, yaitu sebagai berikut.
    • Pos 1 melakukan loncatan dengan memainkan  skipping selama 2 × 3 menit.
    • Pos 2 melakukan sit up dengan pengulangan 15 × 2 set.
    • Pos 4 melakukan lari hilir mudik (shuttle run) 2 × 10 meter.


Gambar: a) Lompat tali atau skipping b) sit up, dan c) shuttle run
    • Pos 6 melakukan latihan beban ringan sebanyak 15 × 2 set.
    • Pos 7 melakukan lari zig zag bolak balik dengan jarak 10 meter sebanyak 2 set.

Gambar: a) Latihan beban dan b) lari zig zag
6)  Pos 8 melakukan push up sebanyak 15 × 2 set.
7)  Pos 9 melakukan squat jump 15 × 2 set.
8)  Pos 10 melakukan lari mengelilingi taman selama 2 putaran dengan joging

Gambar: a) Push up, b) squat jump, dan c) joging

2.  Ketentuan Latihan Sirkuit
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan  latihan sirkuit, di antaranya sebagai berikut.
  • Semua pos harus dilakukan dengan sebaik-baiknya sesuai petunjuk.
  • Interval antarpos dilakukan dengan joging.
  • Lakukan untuk semua pos sebanyak 2 seri atau 2 putaran.
Selain dilakukan di ruang terbuka, taman ataupun lapangan, latihan sirkuit juga dapat dilakukan di ruang kebugaran (fitness) dengan menggunakan alat atau mesin weight training. Alat-alat kebugaran yang modern ini dapat membantu dan menunjang berbagai gerakan atau aktivitas fisik dengan berbagai bentuk yang dilakukan untuk latihan sirkuit. Latihan ini pada umumnya sering dilakukan di kalangan atlet karena alat-alatnya relatif cukup mahal. Akan tetapi, bagi sekolah atau siswa yang memiliki sarana dan prasarana sejenis ini dapat mencoba untuk mempraktikkan bentuk latihan sirkuit weight training tersebut.
Semoga Bermamfaat, Shukran Jazakallah Khairan@

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Latihan Circuit Trainning (Pendididkan Kepelatihan Olahraga FIK UNM) "